SUAMI KU GAGAH….!!!


Aku tersentak dari lamunan memandang tepat ke wajah Ayu..tanganku menutup rapat daun pintu bilik tidur..,JAM di dinding menunjukkan tepat pukul 12.00 malam. Sanak saudara telah pulang ke rumah masing-masing…suasana riuh rendah bertukar menjadi sunyi dan sepi…

“Assalamualaikum!” aku memberi salam dengan lembut sambil tersenyum dan menghulurkan tanganku ke arah isteriku…

“Wa alaikum salam,”isteriku menjawab salam dan menyambut huluran tanganku sambil tersipu-sipu malu..

Isteriku kelihatan sungguh anggun dan ayu….

Aku mula berborak dengannya sebagai salam perkenalan. Kami bersembang mengenai apa sahaja yang terlintas walaupun sesekali aku menyelit-kan cerita kelakar.

Tiba-tiba tanganku tersentuh tangan isteriku yang lembut…

Berderau darah naik ke mukaku. Berdegup jantungku.!!! Satu perasaan yang amat berbeza telah menjalar kedalam dadaku. Aku cuba mengawal keadaan. Ayu seperti memahami perasaanku, lalu Ayu mengusap lembut tanganku…

Tanpa membuang masa, aku mengucup belakang leher, menjilat serta menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Ayu terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik “abang sayang Ayu”. Ku taup bibir merekah itu lalu menjelajah lelangit mulutnya. Lidah kami berlaga dan Ayu terasa lemas. Aku mengulum lidahnya. Aku mengapuknya kemas.

“Abang.. buka baju sayang..” rayuku lembut untuk membuka baju Ayu.

Aku melucutkan baju pengantinnya bila kedua tangan Ayu diangkat ke atas. Terdedahlah dua buah dada dibalut coli berwarna merah. Dada Ayu berombak-ombak dengan nafasnya turun naik. Kemudian, aku terus membuka cang-kuk coli Ayu. Terpesona aku dengan puting pink dan buah dada cerah yang keras. Dengan hati berdebar, aku menguli lembut buah dadanya, mengomol, menyonyot, meramas di bahagian sulit Ayu.

“Ss.. Uusshh.. Hmm…emmm,” desis Ayu menyuakan puting untuk kujilat dan kuhisap. Puting Ayu mengeras akibat nyonyotan ghairahku. Tangan Ayu menarik-narik rambutku akibat rangsangan dan ramasan lembut terhadap buah dadanya.

Ku uli dan ku ramas tetek sebelah kiri, ku alih ke tetek kanan pula. Begitulah silih berganti.. Mata Ayu sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kaki-nya menolak-nolak tilam empuk hingga bantal dan selimut jatuh ke atas lantai bilik.

Aku melucutkan seluar pengantinku.. Aku dapat mengagak yang Ayu semakin ghairah dan terangsang…..Tiba-tiba Ayu mengangkat punggungnya dan aku segera melurutkan kain pengantin dan seluar dalam yang di pakainya.. Mataku tertumpu pada lurah dendam yang tembam milik Ayu. kelihatan halus bulu-bulu dilurah dendamnya! Ayu sudah berbaring.

Aku menyepuh lurah dendam Ayu yang dikepitnya. Dia sudah 100% tanpa seurat benang. Aku melurut seluar ku dan membuka baju dan kini telanjang di hadapan Ayu.

Dan Ayu mula menghadap ke arah aku yang berdiri di depannya. Ayu memegang Mr P ku yang keras tegang lalu melurut-lurutnya dengan kelembutan jari halusnya.

“Fuuhh..,emmmph” aku mendesah halus merasa nikmat hangat telapak tangan Ayu.

Aku mula menyembamkan mukaku ke celah paha Ayu. Aku menyudu-nyudu lurah dendam tembam berbulu halus yang mempesonakan mata yang memandang. Hidungku menghidu aroma lurah dendam Ayu yang harum dan auranya menyesak syahwat.

Lidahku menari dan mencari clitoris Ayu. Kusudu dan ku tasak dengan lidahku. Ku buka alur lurah dendamnya dan meluaskan bibir faraj, kemudian kutenang dengan lidahku ke kelentit Ayu dan memutar-kan lidahku pada biji merah itu.

“Arghh.. Fuss.. Aahh.. Ahh.. Sedapp, huu.. Ahh.. Hu.. Ah” Ayu mendesah.

Punggungnya terangkat-angkat sedang rambutku ditarik-tarik. Ayu sedang menikmati kelazatan yang kali pertama dirasai. Lurah dendamnya basah dengan lendir yang meleleh keluar dari lubuk farajnya bercampur dengan air liurku. Aku meneruskan jilatan, nyonyotan dan mengigit manja kelentit Ayu. Kelentit Ayu yang merah menonjol tak henti-henti kunyonyot-nyonyot sepertimana aku menyoyot puting buah dadanya. Ayu menggelepar sambil mengerang. Lidahku menjelajah alur farajnya dan kulunjurkan ke dalam lubang farajnya. Dia menjerit dan tubuhnya mengenlinting.

“Urghh.. Ssedapnya.. Uuhh.. Lagi.. Sseedappnya Bang.. Ayu tak tahann..” Jerit Ayu mengelinjangkan tubuhnya bagaikan ikan kelemasan di daratan.

Mukanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Nafasnya kasar dan pendek-pendek. Tangan Ayu menggenggam dan mengocok penisku. Kepala penisku tadi asyik menganguk-angguk dan kembang tanda bersedia untuk menyelami lubuk Ayu. Kakinya ku buka seluas-luasnya agar memudahkan aku menusuk penisku. Aku mengambil sebuah bantal dan ku lapik di bawah punggungnya agar lebih mudah untuk aku menusuk penisku ke lurah dendamnya.

Tangan kananku memegang lalu menyuakan kepala penisku yang kembang berkilat tepat-tepat ke lubang yang sedang mengangga menanti. Ayu mengerang. Merengek meraung dan menjerit-jerit. Perlahan-lahan aku mula membenamkan penisku. Menusuk ke dalam lurah dendam Ayu.

“Aduhh!! Abang .. Sakitt.. Pelan-pelan Bang..” Raung Ayu sambil menekup mukanya dan bibirnya menggumam. Wajahnya berkerut menahan sakit.

Kubenamkan penisku lagi. Sekali lagi Ayu merengek dan menahan gerak punggungnya. Aku mengucup bibirnya menjilat lehernya kemudian menyonyot puting teteknya kembali sambil meneruskan gerak maju mundur ke lurah dendamnya dengan penisku meredah bagaikan mengoyak dan melanggar apa sahaja yang menghalang.

“Aduhh!! Sakitnyaa….” Rengek Ayu menahan sambil mulutnya mengumam dan matanya pejam celek dan dia bersiut-siut.
“Rileks sayang. Rileks.. Sekejap je…” Pujukku sambil memegang kedua belah kakinya ke atas dengan penisku maju mundur di celah pahanya. Mulut faraj Ayu menerima kehadiran penisku dengan gerakan perlahan dan cepat.
“Hu hah.. Huhah.. Adui.. Adui.. Sedapnya.. Adui sedapnya. Senakk.. dah keluarrr..” Ayu mula merengek dan mengoyangkan punggungnya menerima sorong tarik penisku ke dalam lubang lurah dendamnya.

Geselan penisku dengan dinding vaginanya menambahkan lendir dan membuat lurah dendamnya basah. Ayu menjerit-jerit. Wajahnya berkerut. Matanya pejam celik. Sekejap mata hitamnya ke atas sekejap matanya hanya putih. Dia mendesah, mengerang, menjerit sambil dia menahan nikmat dengan mengeraskan perutnya. Menahan kesedapan yang amat sangat dan merasakan cengkaman vaginanya ke batang penisku. Dia menikmati beberapa kali orgasme.

Aku menjilat jari jemari kaki Ayu. Dia menjerit-jerit dan cuba melarikan kakinya. Dinding vaginanya mengemut bila telapak kaki-nya dan tumitnya ku jilati sekali. Ayu tidak berdaya dan dia menahan nikmat sambil menerima serangan-seranganku.

Kucabut penisku lalu menyembamkan mukaku semula ke lurah dendamnya. Kujilat kelentit, lurah dendam dan menjulurkan lidah ke dalam lubang lurah dendamnya. Ayu menjerit kesedapan. Aku meminta Ayu menunggeng. Dia membetulkan kedudukannya. Lalu kumasukkan penisku dari belakang ke dalam lubang vaginanya dalam posisi doggie.

Aku menghenjut penisku dari belakang sambil aku mencengkam buah buntutnya dan sesekali ku tampar manja memerahkan buntut yang cerah itu.

Kemudian aku meramas buah dada Ayu. Aku memompa dari belakang maju mundur dengan kuat dan ganas. Ayu menerima sambil merang-raung dan merintih-rintih. Dia menarik cadar dan memegang kain cadar dengan kuat menahan hentakan penisku ke dalam vaginanya.

Kuperhatikan cadar katil dan terdapat kesan-kesan air dan darah bertompok-tompokan. Aku senyum dan Ayu kini menjerit menerima honggahan dan hentakan penisku ke dalam lubang vaginanya dengan laju dan kuat. Aku memegang bahunya supaya seluruh penisku habis ditelan vagina Ayu.

“Ssedap Bang.. Sedapnnya….emmmphhh.. Senak Ayu..”

Ayu mengayak-ayakkan punggungnya. Kini kami kembali ke posisi tradisional. Aku membelai, mengusap dan mengurut Ayu. Dari tetek ke vaginanya semula. Ayu berbaring telentang dan mengangkangkan kakinya. Nafasnya kasar dan dia mengelap airmatanya.

“Nape sayang..?” Tanyaku sambil menyonyot putingnya.
“Sakit.. Pedihh.. Tapi sedapp..” Balas Ayu meramas penisku yang keras.

Kami ketawa bersama dan dalam pada itu aku menyembamkan mukaku ke vaginanya semula dan memulakan ratahanku dan hisapan jus madunya. Sekali lagi Ayu menjerit-jerit, mengerang dan meraung-raung. Ayu tidak tentu arah bila aku melajukan hentakanku dan kerandut telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah vaginanya. Kedua-dua kaki Ayu yang masih tergantung dibahuku tidak menentu. Mata Ayu pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya. Sesekali aku dapat lihat mata hitam Ayu juling ke atas. Ayu benar-benar kuyu dan layu menikmati penisku.

“Bbaang.. Bbaang.. Ayu kelluuaar.. Uhh.. Sstt.. Bbaang.. Uuhh!! Uuhh.. Aabbaanngg.. Bestt..”

Kedua-dua kaki Ayu mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. Ayu mencapai orgasm. Serentak dengan reaksi itu terasa kepala penisku begitu hangat diselaputi cairan vagina Ayu. Aku menghen-tikan henjutan dan membiarkan dinding vagina Ayu menyepuh-nyepuh penisku. Aku menancap penisku maju mundur sedalam mungkin. Penis ku terasa menggeletar. Aku pasti air maniku akan terpancut bila-bila masa saja.

“Crutt.. Crett!!” terhambur air maniku menerpa keluar ke dalam vaginanya.

“Hmmhh. Urghh.. ahhh..” Desah Ayu menekup mukanya. Aku memeluk sambil mengucupnya.

Jam di dinding menunjukkan tepat 2 pagi…Aku dan ayu terkulai layu didalam pelukan masing-masing…

 

This entry was posted in KISAH DALAM SELIMUT and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s